Lika liku Kehidupan Hikikomori Part 1: Pengalaman Kerja Pertama

Lika liku Kehidupan Hikikomori Part 1: Pengalaman Kerja Pertama

Dear diary, yang gua ketik ini bukanlah diary dan emang bukan diary, jadi kenapa diawali dengan kata dear diary? Kenapa yak, hmm, ntahlah mungkin biar keren aja kesannya kali yak.

Yang jelas ini bukan diary, melainkan sebuah artikel tapi emang tentang kehidupan juga sih, jadi bisa dibilang diary juga walau bukan diary, ah terserahlah.

Wes, ngabisin 2 paragraf cuma bahas diary atau bukan, eh~ ah lupakan. Baiklah, kali ini gua mau bahas lika liku kehidupan hikikomori, tapi ini sebenarnya berdasarkan kehidupan gua pribadi sih.

Yup, bisa dibilang gua adalah seorang hikikomori, atau bahasa bataknya yaitu Nolep, bisa dibilang juga bukan sih, tergantung kita ngambil definisi hikikomori yang bagaimana.

Jadi setelah tamat SMK gua ga nyambung kuliah, sebenarnya pengen banget kuliah, pernah ikut nyoba SNMPTN juga, tapi emang belum rezeki, dan waktu itu juga gak ada duit buat ngikut reguler.

Sekarang pun masih ga punya duit sebenarnya, dan pun minat buat kuliah udah gak terlalu kuat lagi, ditambah gua udah 20-an tahun, mana bisa lagi daftar ke PTN, kalau kuliah di swasta sih kurang srek.

Btw ini cerita sebelum gua jadi hikki ya. Setelah tamat SMK sebenarnya gua udah langsung nyari kerja, tapi emang dasarnya sulit buat nyari kerja. Jadi gak langsung dapat gitu aja, jadinya ya gua sampai memohon kepada paman dan tante gua buat minta bantu nyariin kerja.

Alhamdulillah ternyata teman tante gua ada yang mau buka kafe, jadi gua langsung deh disuruh kerja disitu jadi bartender.

Akhirnya kerja deh di kafe nya tadi, karyawannya ada 3 orang termasuk gua. Dan jalan sebulan ternyata performa gua dianggap owner kafenya tadi sebagai yang paling buruk sebagai karyawan di kafe itu.

Bukan tanpa alasan juga sih, 2 karyawan yang lain itu dulu satunya pernah pengalaman kerja di kafe, sementara gua masih baru lulus.

Singkat cerita mereka si ibuk pemilik kafe nganggap gua itu lambat, bikin minuman lambat, nyuci piring lambat, bergerak pun juga lambat.

Jujur aja saat itu gua bener-bener gak ngerti maksud lambatnya dimana, padahal gua udah berusaha secepat yang gua bisa, masih aja di cap lambat.

Akhirnya yang gua lakukan yaitu mencoba lebih cepat lagi, biasanya nyuci piring dengan ngeogosok sampai bersih, semenjak itu gua cuma ngasal gosok 1 2 kali langsung siram dah tu. Begitu juga dengan nge pel lantai, dll.

Sebenarnya itu gua juga udah agak kesal, karena termasuk over working soalnya. Saat interview dijanjikan kerja cuma bikin minuman dan beberapa makanan seperti sosis dan kentang goreng.

Sementara fakta lapangannya malah disuruh ini itu, btw jam kerja buka kafe dari jam 2 siang sampai jam 12 malam. 10 jam kerja, dengan makan tidak ditanggung dan gaji cuma 1.2 juta, ga ada off/libur.

1 bulan berlalu masuk bulan kedua, saat itu ada game online baru yang rilis yaitu Closers Online dari Megaxus, gamenya udah tutup tahun 2019 ini, tapi awal rilis dulu bisa dibilang rame gamenya, terutama dikalangan anime lovers, mungkin karena grafiknya yang dekat dengan anime, apalagi karakter cowoknya si Seha mirip MC legend SAO yaitu Kirito.

Awal main dulu sebenarnya gua termasuk yang berebut buat dapetin Nickname Kirito (lol).

Tapi malah keduluan sama orang, dan yang ngeselinnya yang ngambil nick Kirito malah bukan karakter Seha melainkan si J bernick Kirito.

Yee malah bahas Closers. yak intinya karena game Closers ini gua abis pulang kerja bukannya balik ke kost malah ke warnet buat main, dan begadang pula ngambil paket malam.

Karena faktor keuangan juga, jadinya gua sering paket malam biar bisa main semalaman, modal 10 ribu doang, dan balik ke kost an pagi. Itu udah tepar banget karena udah kerja dari jam 2 siang sampe jam 11-12. Lanjut lagi begadang.

Nyampe kos langsung tidur, bangun jam 1, mandi trus langsung berangkat kerja. Jadinya gua cuma makan 1 atau 2 kali sehari, beli nasi bungkus saat di kafe.

tepar gan

Untungnya kos-kosan itu punya salah satu tante gua, jadinya bisa nge kos gratis tanpa bayar. Jaraknya emang cukup jauh dari tempat kerja, bisa sampe 15-20 menit naik motor. Tapi ya mendinglah daripada ngekos di tempat orang bisa kena 300-600 sebulan.

Singkat cerita karena rutinitas yang gak sehat tadi, gua jadi beberapa kali terlambat, belum lagi gua harus siap-siapin kafenya. gua juga yang megang kunci btw, jadinya emang beberapa kali kena peringatan.

Ngomong-ngomong ini kafe sebenarnya kafe kecil, jadi bukan yang seperti kafe yang ada dibayangan kalian. Cuma 1 buah ruko aja kok yang disulap jadi kafe dengan beberapa tempat duduk.

Pernah sekali gua sampe hampir ketiduran di tempat kerja, udah ketiduran juga sih sebenarnya. Cuma untung gak kebablasan jadi cuma beberapa menit doang. Hanya saja gua ketiduran ini kebangunnya juga karena dijagain sama ibu owner kafe. Jadi bisa dtebak ujungnya, diceramahin dan diancam pecat.

Wado

Akhirnya semenjak itu kalo bener-bener capek gua ga begadang, langsung pulang aja. Jadinya dari begadang 7 kali seminggu jadi 3-4 kali aja.

Yosh, kita lewatin dulu bagian masalah di kafe, kita pindah topik dulu ke hubungan gua dengan 2 karyawan lainnya. Yang 1 adalah cewek masih kerabat dari si owner.

Dan usianya beberapa tahun diatas gua. Gua gak ada tertarik sih ngeliat dia jadi gak ada yang istimewa, cuma gua agak kurang nyaman karena cerewet dan nyuruh-nyuruh seenaknya, padahal pangkat kami setingkat, sama-sama join di hari yang sama.

Untungnya karyawan satunya yang cowok beda 1 tahun dengan gua, dan dia juga anime lovers. Jadi gua ngerasa nemuin saudara seperjuangan deh jadinya.

Namanya Halyoshi (bukan nama yang sebenarnya). Kita panggil aja Yoshi mulai kedepannya, Jadi si Yoshi ini tamatan SMK juga, gua lupa jurusan apa yang jelas sekolah dia itu di sponsori instansi Jepang, jadi mereka juga ada pelajaran bahsa Jepang nya.

Bahasa Jepang si Yoshi juga bagus, dan dia bisa nerjemahin kalimat dalam tulisan Jepang juga.

Dan karena adanya dia disitu, gua yang tadinya tertekan karena beberapa faktor tadi jadi sedikit betah buat bertahan, karena ada teman cerita tentang anime, lagu jepang, dan pembicaraan lainnya.

Btw setelah 1 bulan ternyata si cewek kerabat owner tadi berhenti kerja, dia mau balik kampung ke Payakumbuh. Gatau alasannya apa sih, dan gua juga ga tertarik buat cari tau.

Akhirnya setelah dia out gua ditugasin jadi kasir deh, sebelumnya dia yang jadi kasir.

Dan di kafe pasti ada speakernya biasanya buat muter musik, dan itu diputar dari kasir. di kafe ini juga sama.

hanya saja sebelumnya yang diputar adalah lagu-lagu Padang. Nah semenjak gua yang jadi kasir gua ganti dengan mutar lagu-lagu Jepang seperti lagu anime, vocaloid, Miku, dan lagu-lagu yang ada di flashdisk gua.

Yang jelas gak ada lagu Indonesia di dalamnya sih, wkwkwkwkwkwk.

Setelah itu stres gua semakin berkurang, karena bisa dengar lagu anime pakai speaker, di kafe pula, kapan lagi ya kan? Pengunjung juga sepertinya enjoy enjoy aja.

Jadi sebenarnya kalian gak perlu malu kalau muter lagu jepang di depan umum. Apalagi kalau lagunya emang lagu yang enak didengar, pasti orang lain gak akan protes kok.

Jadinya emang di bulan kedua itu gua mulai makin enjoy kerja di kafe tadi, udah gak ada tukang cerewet lagi, dan si Owner juga cuma datang 1-2 kali sehari ke kafe. Saat buka dan saat mau tutup.

Oh iya, waktu masuk kerja hape gua saat itu belum android, masih pake hape China lama harga 200 ribuan, tapi yang udah ada kameranya.

Yang jelas waktu gajian pertama gua langsung beliin hape Android Lenovo harga 700 ribu. Ramnya masih 1 gb dan jaringannya juga masih 3G, walau saat itu udah ada 4G, tapi masih jarang dan khusus hape 2 juta+ doang.

Dan saat itu jujur aja gua sangat bahagia, beli hape pertama dari hasil keringat sendiri. Kalian yang udah kerja pasti tau lah rasanya gimana. Gak bisa diungkapin pake kata-kata.

Haah, yameta!! Mood nulis gua udah mulai drop dan gua juga udah mulai ngantuk. Ceritanya sampe sini dulu deh. Nanti bakal gua lanjut di Lika liku Kehidupan Hikikomori part 2, emang rencana mau bikin beberapa part juga sampai ke titik kehidupan gua yang sekarang yang pernah sampe lebih dari 1 bulan gak nginjak tanah (keluar rumah).

Tentunya disini gua cuma mau cerita apa adanya. Kalau sedih ya sedih kalau happy ya happy.

Sebenarnya gua juga ragu cerita ginian apa emang ada yang mau baca? Well, yoweslah sekian dulu intinya, kalo emang ada yang baca yaudah tungguin aja lanjutannya di part 2.