Lika liku Kehidupan Hikikomori part 2: Gua Resign Bos

Lika liku Kehidupan Hikikomori part 2: Gua Resign Bos

Yosh, seperti yang pernah gua janjikan sebelumnya, yaitu gua bakal ngelanjutin cerita Lika liku Kehidupan Hikikomori, jadi ini deh part 2 nya .

Kalau engga salah terakhir itu gua cerita saat masih bekerja di kafe, dan yang terakhir sampai gua beli hape pake hasil gajian pertama.

Kalian bisa baca part 1 nya disini nih: Lika liku Kehidupan Hikikomori Part 1: Pengalaman Kerja Pertama

Hmm, yak singkat cerita kehidupan pekerjaan gua di kafe itu tuh emang sebenarnya cukup nyaman, walau gaji kecil tapi gua belum kepikir buat berhenti.

Btw disamping kafe, kami juga bersebelahan dengan penjual kebab, dan dari situlah pertama kalinya gua tau makanan yang namanya kebab.

Yak, bisa dibilang gua orangnya nggak terlalu banyak tau soal makanan luar negeri, paling yang sering gua dengar cuma Pizza dan Burger, lalu sekarang gua berkenalan dengan kebab.

Kebab ternyata kalau dari asal usulnya bukan makanan barat, melainkan makanan asli dari Turki ya, jadi bentuknya itu roti yang diisi dengan sayuran, telur, daging, dicampur mayonaise khusus serta saus, tapi bukan bulat kayak burger ya.

Rasanya itu enak banget, cuma ya harganya cukup mahal buat kantong anak kos, jadi paling cuma bisa makan sesekali doang.

Karena enaknya kebab tadi gua cukup sering patungan bareng Yoshi buat beli kebab monster, dinamain monster karena porsinya yang gede, harga 1 porsinya itu 23k.

Dan porsi monster ini keknya itu porsi buat orang gemuk dan makan banyak ya, buat orang normal keknya 1 dibagi 2 udah bikin puas.

Dan gak terasa akhirnya sampai juga di bulan ramadhan. btw gua emang mulai kerja udah dekat bulan puasa.

Hanya saja kebijakan pas bulan puasa sebenarnya agak bikin kesal sih, jam buka kafe masih jam 2 siang, apa-apaan coba panas-panas buka kafe.

Puasa pula lagian, siapa yang mau beli coba? Walau menyebalkan terpaksa gua lakuin sih, namanya juga kerjaan.

Dan gua paling anti buat ninggalin yang namanya puasa. Jadi walau berat gua tetap puasa penuh selama ramadhan itu, walau sambil kerja.

Gak ada yang spesial sih yang terjadi selama puasa itu, entah mungkin gua yang gak terlalu ingat tentang detil apa yang terjadi.

Yang jelas kenangan paling gua ingat adalah gua pernah tur keliling warnet buat begadang malam-malam.

Jadi emang pas puasa itu gua gak pernah tidur malemnya, pasti begadang terus nungguin sahur, nanti abis subuh baru deh tidur.

Sebenarnya agak sayang sih begadang dan pulangnya jam 4 pagi, tapi ya mau gimana, namanya mau puasa ya gua harus cari makan buat sahur. Dan bikin mager buat balik lanjutin begadang di warnetnya.

Tapi emang jalan-jalan pagi naik motor sambil nyari makan sahur itu suatu kenangan indah tersendiri bagi gua.

Seenggaknya buat gua, jalanan yang sepi malam hari serta lampu-lampu jalan itu bikin tenang dan nyaman.

Oh iya, gua baru ingat lagi, pas masa-masa gua kerja di kafe itu adalah masa viralnya Pokemon Go, dan gak mau ketinggal gua juga maksain instal Pokemon Go di hape gua yang ram 1 gb.

Keknya masih kuat saat itu buat main, yak walau gak bisa VR, tapi gua cukup enjoy, dan jadi salah satu rutinitas gua juga subuh-subuh naik motor berburu pokemon.

Kalau diingat-ingat lagi sebenarnya bikin gokil, gua sampe ngabisin bensin cuma demi tujuan keliling berburu pokemon.

Dan pokemon yang dapat juga bukan pokemon langka, paling cuma dapat pokemon tikus atau burung, lupa gua apa nama pokemonnya.

Hari-hari berburu pokemon gua pun berlanjut, hingga sampai 2 mingguan gua akhirnya mulai bosen sendiri, pokemonnya itu-itu doang yang dapat, dan sensasi keseruan battlenya gak seindah yang dibayangkan, dan emang karena hape gua gak terlalu kuat main juga.

Singkat cerita menjalani bulan ketiga gua dengar cerita kalau ibu bos tempat kerja gua itu katanya mau manggil anak sodaranya dari Payakumbuh lagi buat kerja di kafe.

Dan entah kenapa dihadapan dia kinerja gua itu gak pernah berkesan bagus, jadi gua udah ada rasa-rasa feeling bakal dikeluarkan, jadi emang mulai enggak terlalu semangat sih gua kerjanya.

Dan yang paling bikin gua gak betah lagi, si Yoshi juga mutusin buat nerusin kuliah, jadi dia juga bakal resign dalam waktu dekat.

Dan akhirnya gua pun udah merasa hampir gak ada alasan buat bertahan kerja disitu, belum lagi gaji bulanan gua gak pernah ketabung, yang emang sedikit jadi ya sulit buat nabung.

Akhirnya di minggu ketiga bulan kedua gua pun memberanikan diri buat ngomong gua bakal resign dalam 1 minggu.

Sebenarnya gua gak ada persiapan juga sih bakal mau kerja dimana selanjutnya, cuma pengen resign doang.

Dan yak, seminggu yang singkat pun berlalu, dan gua juga dibayar gaji 3 minggu tersebut, dan gua pun resmi resign alias berhenti kerja di kafe itu.

Setelah berhenti kerja tentunya gua gak langsung jadi Hikikomori, karena gua bukan anak pengusaha kaya, yang ada gua bakal mati kelaparan kalau gak kerja.

Yang jelas gua sempat nganggur 2-3 mingguan, sambil scroll-scroll postingan di grup lowongan kerja facebook.

Sisa gaji gua juga udah dibawah 100k, jadi emang harus secepatnya nyari kerja. Siang malam kerjaan gua cuma nge scroll postingan loker doang sih, namanya juga pengangguran.

Kadang gua juga keluar naik motor keliling sambil nyari dan baca spanduk info loker, jadi pengangguran emang bikin galau gan <(“)

Sampai-sampai gua ada sedikit rasa menyesal karena resign tanpa persiapan dari kafe yang sebelumnya.

Dan akhirnya gua pun nemu salah satu postingan lowongan kerja yang gua yakin gua bisa kerjakan dengan ahli, yaitu OP WARNET :V

Langsung aja tanpa basa basi kontak profil yang posting, ternyata dia emang ownernya, dan besoknya gua langsung datang ke alamat buat bicarain gaji dan jam kerja. Bisa dibilang interview sih tapi rasanya kurang pas, karena kerjaan juga jaga warnet doang.

Gua gak bakal sebutin nama warnet aslinya, tapi sebut saja nama warnetnya itu Jigokunet sebagai nama samaran.

Jadi yang gua tau Jigokunet ini adalah warnet yang cukup terkenal karena punya banyak cabang. Jadi di khayalan gua, gua bakal kerja di warnet gaming, jadi bakal nyaman deh rasanya, karena gua juga asalnya gamer n blogger.

Eh ternyata pas sampe dilokasi gua malah nemu warnet plagiat nama doang, kenyataannya malah warnet pinggiran, kotor, pc kurang dari 20, dan pc nya juga ram pc ram 2 gb, keyboard warrior dan mouse votre, masih pakai speaker model lama juga yang beberapa cuma bersuara sebelah.

Padahal saat itu hampir seluruh warnet gaming di Pekanbaru udah pakai PC gaming ram 8 gb, headphone gaming, keyboardnya juga keyboard Gaming, yang pasti bikin nyaman dan puas yang main dah.

Ekspektasi gua bener-bener dirusak deh saat itu, dan gaji gua ternyata saat itu cuma 900k, makan gak ditanggung dan jam kerja mulai dari jam 8 pagi sampai jam 8 malam, 12 jam <(“) .

Bener-bener warnet ampas dah, koneksi juga jelek banget, rasa speedy 200 ribuan yang dipaksa buat bikin warnet.

Isi yang main juga cuma orang-orang gak jelas, seperti tukang nonton 18+, kang judy onlen, bocil cabut sekolah, mahasiswa abadi songong kebanyakan gaya dan bikin kesal dengan bawa cewe serta komplotannya ke warnet.

Hmm, gua rasa part 2 sampe sini dulu kali ya, udah agak ngantuk juga, selanjutnya cerita lengkap gua jadi kang OP warnet lanjut di part 3 aja dah. Sampai ketemu!